Wednesday, 18 February 2015

Aku terlalu rindu.

Bismillahirrahmanirrahim
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

[ Baitullah. Rumah Allah ]

Aku rindu.
Terlalu rindu.
Setiap saat, setiap masa aku di tanah suci Makkah Al-Mukarramah,
Di bumi barakah sana,
Terlalu dekat denganMu, setiap waktu solat aku rasa sungguh-sungguh menghadapMu,
Aku rindu nak solat di Masjidil Haram. Allahu.

Saat kali pertama mata tertancap pada kaabah,
Yang menjadi kiblat sekalian umat islam,
Menitis air mata sebak, terharu, syahdu.
 Perkara yang sangat-sangat diri ini impikan kini di depan mata,
Tersergam indah, gah.

Ya Allah, 
Insan kerdil ini datang ke rumahMu penuh dosa dan noda,
Datang ke sini untuk menyucikan diri,
Bersihkan hati yang telah hitam dek dosa-dosa lalu,
Moga taubat insan kerdil ini diterimaMu. Aamiin.

Ya Allah,
Berada di rumahMu merupakan satu nikmat.
Nikmat yang tidak akan aku jumpa di mana-mana.
Nikmat yang tidak terjangkau dek akal kecilku.
Hampir 24/7 beribadah, even berjalan menuju rumahMu saja sudah terasa begitu manis.
Struggle di tengah lautan manusia yang mengharap keampunan dariMu.

Ya Allah,
Manis. Nikmat. Syahdu.
Itu saja ayat yang mampu aku luahkan sepanjang berada di rumahMu.

Sungguh, 
Jika diberi peluang, pulang bukanlah jawapan yang aku pilih.
Jika aku mampu untuk terus berada di sini. 
Aku akan pilih untuk terus berada di sini...
Beribadah tanpa henti, terasa terlalu dekat denganMu ya Allah.

[ Lautan umat manusia yang beribadah hanya pada Dia ]

Tempat yang paling indah dan tempat yang paling akan aku rindui T.T

Aku masih sukar untuk move on. Aku rindu. Terlalu rindu :'(

Moga ini bukan terakhir kali diberi peluang berpijak di rumahMu, serulah panggilan buatku lagi untuk menjadi tetamuMu. Aku mohon.

Moga Allah redha. Wallahu'alam.

Coretan insan kerdil,
Nur Atiqah Ibrahim
2015

No comments:

Post a Comment